Imunisasi BCG dapat Mengurangi Risiko Kejadian Tuberkulosis Paru pada Anak Balita

  October 26, 2016     Rizki Oktavianus, S.Farm., Apt.     Informasi Kesehatan

Imunisasi BCG dapat Mengurangi Risiko Kejadian Tuberkulosis Paru pada Anak Balita

Penyakit Tuberkulosis (TB) paru sampai saat ini masih menjadi masalah kesehatan masyarakat. Perhitungan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi kuman TB dengan sekitar 9 juta kasus baru Tuberkulosis setiap tahun. Artinya ada satu orang yang terinfeksi kuman Mycobacterium Tuberkulosis setiap detik. Kematian yang disebabkan oleh penyakit Tuberkulosis sekitar 1,6 juta per tahun. Indonesia di antara tiga juta penduduk yang suspek tuberkulosis, 220.000 dengan sputum BTA positif atau 2,4 per seribu penduduk.

Sejak tahun 1995 program pemberantasan penyakit TB paru telah dilaksanakan dengan strategi DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse), dimana strategi ini dapat memberikan angka kesembuhan yang tinggi dan paling cost effective.

Baca Juga : Cerdas Mengatasi Vaksin Palsu

Tuberkulosis primer disebut juga penyakit tuberkulosis pada bayi dan anak serta merupakan penyakit sistemik, juga penyakit menular yang disebabkan oleh basil Mycobacterium tuberculosa tipe humanus ( jarang oleh tipe Mycobacterium bovines ). Mycobacterium tuberculosa masuk melalui saluran nafas (droplet infection) sampai alveoli terjadilah infeksi primer. Lesi di dalam paru dapat terjadi di berbagai tempat terutama di perifer dekat pleura. Lebih banyak terjadi di bagian bawah paru dibandingkan dengan bagian atas. Pembesaran kelenjar regional lebih banyak terdapat pada anak dan penyembuhan terutama ke arah klasifikasi serta penyebaran hematogen lebih banyak terjadi pada bayi dan anak kecil. Masalah klinis yang sering dihadapi adalah sulitnya diagnosis karena gambaran rontgen paru dan gambaran klinis yang tidak terlalu khas, sedangkan penemuan basil TB sulit. Anak biasanya tertular sumber infeksi yang umumnya penderita TB dewasa. Anak yang tertular TB disebut mendapat infeksi primer TB. Penyakit TB biasanya menimbulkan gejala, tetapi karena gejala tersebut seringkali tidak jelas maka pasien atau orang tuanya tidak menyadari atau memperhatikannya.

Pencegahan dengan Imunisasi atau vaksinasi merupakan tindakan yang mengakibatkan seseorang mempunyai ketahanan tubuh yang lebih baik, sehingga mampu mempertahankan diri terhadap penyakit atau masuknya kuman dari luar. Vaksinasi terhadap penyakit tuberkulosis adalah vaksinasi Bacillus Calmette-Guerin (BCG), yang telah diwajibkan di 64 negara dan direkomendasikan di beberapa Negara lainnya. Indonesia telah melaksanakan vaksinasi BCG sejak tahun 1952. Dari tahun 1952 sampai 1978 vaksinasi BCG diberikan secara dini (segera sesudah lahir). Dengan adanya Program Pengembangan Imunisasi (PPI), pada tahun 1978 waktu pemberiannya diubah menjadi BCG secara lambat (pada umur 3 bulan), meskipun belum ada kesatuan pendapat antara para klinisi dan pemerintah. Pada tahun 1990 PPI mengubah pemberian vaksinasi BCG menjadi segera setelah lahir (dini) kembali. Anak yang telah diberikan imunisasi BCG (ada jaringan parut atau scar pada lengan kanan) dan ternyata menderita Tuberkulosis Paru besar kemungkinan karena anak telah terinfeksi kuman Tuberkulosis sebelum diberikan Imunisasi BCG.

Baca Juga : 7 Alasan Tak Perlu Khawatir dengan Vaksin Palsu

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Erni dan livana anak balita yang tidak imunisasi BCG sangat berperan terhadap hubungan pemberian imunisasi BCG dengan kejadian Tuberkulosis Paru pada anak balita. Hal ini dapat diinterpretasikan bahwa anak yang tidak imunisasi BCG mampu meningkatkan kejadian Tuberkulosis paru pada anak balita (OR=0,489; 95% CI= 0.043 - 5,586). Anak balita yang tidak imunisai BCG mempunyai kecenderungan mengalami Tuberkulosis Paru sebesar 0,489 kali dibanding anak balita yang mendapatkan imunisasi BCG. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa imunisasi BCG dapat mengurangi resiko kejadian Tuberkulosis Paru pada anak balita.

Apabila ada hal-hal lain yang ingin dikonsultasikan dan ditanyakan, dapat menghubungi contact center “Kimia Farma Care” di nomor 1500-255, dari Senin – Minggu pukul 07.00 – 21.00 WIB (pulsa lokal) atau Facebook/KimiaFarmaCare dan Twitter @kimiafarmacare. Dalam contact center tersebut, Anda dapat memperoleh berbagai informasi yang diperlukan, baik konsultasi obat secara langsung dengan Apoteker, lokasi apotek Kimia Farma terdekat, keluhan pelanggan dan informasi lainnya.

Sumber:
Arita Murwani dan Yomah Yuliana; Tingkat Keberhasilan Penyembuhan Tuberkulosis Paru Primer pada Anak Usia 1-6 Tahun di Desa Cibuntu Cibitung Bekasi dengan Pendekatan Pola Perawatan 2007.
Erni Murniasih dan Livana; Hubungan Pemberian Imunisasi BCG dengan Kejadian Tuberkulosis Paru pada Anak Balita di Balai Pengobatan Penyakit Paru-Paru Ambarawa Tahun 2007.

Tag-tag:  apotekapotekerkimiafarmaimunisasivaksin

Bagikan

Berikan Pendapat Anda

comments powered by Disqus

Berlangganan

Dapatkan berita terbaru dari Kimia Farma Apotek di inbox anda.

Klik untuk Berlangganan

Baca Juga